diklik ajah pasti seru, buruannnn !!!!











{Februari 13, 2008}   pertemenan antara anjing dan kucing

garfild

        Banyak yang bilang kalau anjing dan kucing tidak bisa berteman. Tapi yang ini sangat berbeda. Seekor anjing dan kucing tampak sangat akrab. bahkan mereka terlihat seperti sedang berbincang – bincang tak ubahnya seperti manusia berbincang akrab dengan temannya. Apakah ini yang namanya keajaiban ??. kalau semua orang bisa berteman tanpa memikirkan status dan jenis atau kalangannya mungkin tidak akan ada perselisihan diantara kita. hmm.. sepertinya kita memang harus belajar dari pertemanan anjing dan kucing ini..



{Februari 11, 2008}  

AMALI KIMIA ANALISIS I – AMALI 1

  

AMALI 1 :  A : PENGGUNAAN PIPET DAN BURET

                                                            B : PENYEDIAAN LARUTAN DAN PENENTUAN      JUMLAH KEASIDAN CUKA A : PENGGUNAAN PIPET DAN BURET 

OBJEKTIF

 ·         Untuk belajar menggunakan pipet dan buret dengan cara yang betul·         Untuk menentukan kepersisan pipet dan buret 

PENGENALAN

 Pipet berfungsi untuk memindahkan isipadu tertentu larutan. Ia digunakan untuk pengukuran yang tepat. Ketepatannya boleh mencapai sehingga empat tempat perpuluhan atau kadang-kadang sehingga lima tempat perpuluhan jika dikalibrasi dengan baik.  Buret pula berfungsi untuk memindahkan berbagai isipadu larutan.  Kegunaan utamanya ialah dalam titratan, di mana satu larutan piawai ditambahkan ke dalam larutan sampel sehingga takat akhir.  Ketepatan pengukuran buret ialah sehingga dua tempat perpuluhan.   Ketepatan pengukuran dengan menggunakan kedua-dua alat ini bergantung kepada kebersihan mereka.  Dalam amali ini, anda akan memulakan amali dengan memeriksa tahap kebersihan alat radas yang dibekalkan kepada anda. Setiap alat radas ini dicuci dengan cara yang tersendiri. 

ALAT RADAS

 ·         Pipet – ·         Buret – ·         Kelalang isipadu –  

BAHAN KIMIA

 ·         Larutan pencuci·         Air suling 

CARA KERJA

 

I :         Mencuci alat radas

 1.      Periksa tahap kebersihan buret dan pipet anda dengan mengalirkan air suling melaluinya. Alat radas yang bersih akan mengalir menuruni dinding alat dalam satu lapisan (filem) yang berterusan dan tidak putus.2.      Jika buret anda tidak bersih, basuh dengan larutan pencuci. Untuk pipet, basuh dengan air suam diikuti dengan larutan pencuci dalam air suam.3.      Jika masih tidak cukup bersih, basuh pipet dengan larutan pencuci asid kromik yang telah dipanaskan pada suhu 60-70oC. [PERHATIAN!: asid kromik adalah menghakis. Elakkan dari terkena pada badan dan pakaian anda. Gunakan sarung tangan semasa membasuh alat radas. Gunakan asid kromik untuk membasuh pipet sahaja.]  4.      Isi pipet dengan larutan pencuci ini dan biarkan selama lebih kurang 15 minit.5.      Basuh buret dan pipet beberapa kali dengan air paip dan akhir sekali dengan air suling.6.      Tinggalkan buret yang berisi air suling apabila tidak digunakan.7.      Pastikan alat radas anda cukup bersih dan telah dikeringkan (di udara) sebelum menggunakannya. Nota : Buret yang telah dibasuh dengan sempurna dan segera diisi dengan air suling selepas digunakan akan tetap bersih untuk beberapa minggu. Manakala pipet amat mudah terkontaminasi dan perlu dibersihkan setiap kali sebelum digunakan.  

ii :        Penggunaan pipet

 1.      Berlatih menggunakan pipet 25 mL sehinggalah anda dapat mengukur amaun larutan pada paras senggatan dengan tepat.2.      Timbang kelalang isipadu 50 mL yang telah kering bersama penutupnya pada ketepatan yang menghampiri 0.001 g.3.      Pindahkan 25 mL air suling ke dalam kelalang isipadu dengan menggunakan pipet. Sentuhkan hujung pipet pada dinding kelalang untuk memudahkan pengaliran turun larutan. Biarkan selama 10 saat sebelum mengalihkan pipet. JANGAN tiup pipet untuk mengeluarkan air di hujungnya. Tutup kelalang dan timbang pada ketepatan menghampiri 0.001 g.4.      Ulang untuk 2 lagi replikat.5.      Ulang untuk pipet 5 mL, 10 mL dan 50 mL.6.      Bandingkan kepersisan pemindahan setiap pipet. 

iii :       Penggunaan buret

 1.      Periksa `stopcock’ buret 50mL anda. Pastikan ia berfungsi dengan baik. Jika sukar untuk digerakkan, letakkan bahan pelincir.2.      Pasangkan pada alat pemegang buret dan isikan dengan air suling. Alirkan keluar melalui hujung buret untuk mengeluarkan udara di dalamnya.  3.      Sekarang isikan dengan air suling sehingga paras sifar. Elakkan bacaan paralaks.4.      Seperti dalam bahagian B, keluarkan sebanyak 5 mL dari buret ke dalam kelalang yang telah diketahui beratnya. Sentuhkan hujung buret pada dinding kelalang. Ambil bacaan isipadu pada ketepatan menghampiri 0.01 mL. Tutup kelalang dan timbang pada ketepatan menghampiri 0.001 g.5.      Ulang untuk pemindahan 10 mL, 15 mL, 20 mL dan 30 mL.6.      Bandingkan kepersisan pemindahan menggunakan buret.       B : PENYEDIAAN LARUTAN DAN PENENTUAN JUMLAH KEASIDAN CUKA 

OBJEKTIF

 

  • untuk mempelajari penyediaan dan pemiawaian larutan
  • untuk mempelajari penggunaan kaedah titratan

 

PENGENALAN

 Cuka mengandungi beberapa jenis asid yang mana jumlah kepekatannya boleh ditentukan melalui titratan dengan bes kuat seperti NaOH.  Jumlah keasidan amnya ditulis sebagai peratus kandungan asid asetik, iaitu asid utama yang terdapat dalam kebanyakan cuka dagangan. Oleh kerana pH pada takat kesetaraan titratan ialah berbes, fenolftalein digunakan sebagai penunjuk. Tindakbalas yang terlibat ialah seperti berikut : Pemiawaian :                         KHC8H4O4      +          NaOH  ®        NaKC8H4O4    +          H2O Titratan asid-bes:                         CH3COOH      +          NaOH  ®        CH3COONa    +          H2O  BAHAN KIMIA ·         NaOH, 50% (w/v) ·         KHC8H4O4, gred piawai-primer (5 g) ·         Penunjuk fenolftalein (12 titis) PRA-AMALI 1.      Sediakan larutan NaOH 50% (w/v) (bebas-karbonat) sebanyak 10 mL.2.      Keringkan KHC8H4O4 dalam oven pada 110oC selama 2 jam dan sejukkan dalam dessicator.3.      Jika belum disediakan, sediakan larutan penunjuk fenolftalein  0.05% (w/v) dalam 50% (v/v) etanol.  

CARA KERJA

 Amali ini terbahagi kepada dua bahagian iaitu i dan ii: 

i :         Penyediaan dan pemiawaian 0.1 M larutan NaOH bebas-karbonat

 

  1. Pipetkan 8 mL ke dalam kelalang isipadu 1 L yang mengandungi 500 mL air suling (sebaik-baiknya telah dididihkan dan kemudian disejukkan)
  2. Kocak untuk mencampurkan dengan baik. Tambahkan air suling hingga ke paras senggatan. Tutup dan goncang kelalang.
  3. Timbang dengan tepat (4 tempat perpuluhan) KHC8H4O4 sebanyak di antara 0.8 – 0.9 g. Ulang untuk 2 lagi (3 replikat). Masukkan setiap satu ke dalam kelalang kon 250 mL.
  4. Larutkan KHC8H4O4 dengan air bebas CO2 sebelum titratan. Titiskan 2 titik penunjuk fenolftalein ke dalam larutan.
  5. Titrat dengan NaOH sehingga warna merah jambu mulai kelihatan. Goncang sehingga warna merah jambu hilang. Teruskan mentitrat dengan perlahan-lahan sambil menggoncang kelalang kon. Hentikan titratan apabila warna merah jambu kekal. Ulang untuk 2 lagi replikat.
  6. Kira purata kemolaran NaOH dari 3 bacaan yang anda perolehi.

 

ii    Analisis jumlah keasidan dalam cuka

 1.      Pipetkan sebanyak 10 mL sampel cuka ke dalam kelalang isipadu 100 mL dan cairkan ke senggatan dengan air suling. Goncangkan kelalang untuk pencampuran yang baik.2.      Pipet sebanyak 25 mL cuka cair ke dalam kelalang kon. Sediakan dalam 3 replikat.3.      Titiskan 2-3 titik larutan penunjuk fenolftalein ke dalam setiap sampel cuka. 4.      Titrat dengan larutan 0.1 M NaOH yang anda telah sediakan sebelum ini.  Goncang kelalang semasa titratan. Hentikan titratan apabila warna larutan bertukar menjadi merah jambu yang kekal walaupun digoncang.5.      Kira jumlah keasidan cuka dalam unit gram asid asetik untuk setiap 100 mL sampel.6.      Ulang untuk sampel cuka yang lain.  sumber. amali kimia analisis



{Januari 30, 2008}  

Kategori Nobel
Nobel Kimia 2007 : Perilaku Molekul pada Kimia Permukaan

Oleh Ambara Rachmat Pradipta
Mahasiswa program Master Universitas Osaka, Jepang

Tahun 2007 ini penghargaan Nobel Kimia diberikan kepada Gerhard Ertl atas penelitiannya di bidang surface chemistry (kimia permukaan). Ketika suatu molekul dari fasa gas mengenai permukaan zat padat, ada berbagai kemungkinan yang dapat terjadi. Molekul tersebut dapat dipantulkan kembali atau dapat juga diadsorbsi. Hal yang menarik adalah jika molekul gas tersebut diadsorbsi oleh permukaan zat padat. Interaksi dengan atom dari permukaan zat padat tersebut dapat terjadi dengan sangat kuat, sehingga molekul gas terdisosiasi menjadi bentuk atomnya. Kemungkinan ketiga yang dapat terjadi dari interaksi gas dengan permukaan zat padat adalah molekul yang telah teradsorbsi sebelumnya bereaksi dengan molekul lain yang sebelumnya telah teradsorbsi pada permukaan zat pada tersebut dan terjadi reaksi kimia kedua pada permukaan zat padat tersebut.

Image yang paling umum ketika menganalogikan seorang ahli kimia adalah seorang peneliti di lab yang sedang mencampur larutan senyawa kimia dalam tabung reaksi sehingga menghasilkan senyawa/larutan dengan karakteristik warna yang baru. Hal tersebut memang banyak dan sering dilakukan oleh seorang ahli kimia, tapi perlu ada hal lain yang diketahui mengenai apa dan bagaimana reaksi kimia berlangsung. Beberapa diantara reaksi kimia yang penting tidak berlangsung dalam bentuk larutan, tetapi reaksi berjalan dalam wujud/bentuk yang berbeda.

Salah satu cabang dari ilmu kimia mempelajari secara lebih dalam mengenai reaksi pada permukaan zat padat, dan pada cabang kimia tersebut tabung kimia tidak banyak digunakan. Bidang ini menggunakan tehnologi yang lebih advance seperti vacuum chambers, mikroskop elektron, dan cleanrooms. Tehnologi dengan level tinggi ini dikombinasikan juga dengan metodologi tingkat tinggi dan presisi yang sangat tinggi.

Untuk melakukan penelitan terhadap bagaimana perilaku molekul dan atom di atas permukaan padat tidak dapat dilakukan dalam waktu singkat dan membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Meski demikian mengapa para ahli kimia rela mengorbankan waktu dan uang demi mempelajari reaksi tersebut? Jawabannya adalah, karena reaksi kimia permukaan memegang peranan yang sangat penting baik itu di bidang industri maupun reaksi yang terjadi di alam. Pengetahuan di bidang kimia permukaan dapat membantu menjelaskan berbagai proses seperti mengapa besi berkarat, bagaimana pupuk buatan diproduksi, bagaimana katalis pada pipa knalpot mobil bekerja serta mengapa melalui reaksi kimia pada permukaan kristal es pada stratosfer lapisan ozon menjadi semakin parah. Pengetahuan di bidang reaksi kimia permukaan juga dapat membantu kita untuk dapat memproduksi bahan bakar yang dapat di daur ulang secara lebih efisien serta dapat membantu kita untuk dapat membuat material baru untuk perangkat elektronik.

Perkembangan kimia permukaan moderen
Perkembangan di bidang kimia permukaan modern dimulai sekitar tahun 1960-an, semenjak ditemukannya tehnologi vakum yang dikembangkan di industri semikonduktor. Gerhard Ertl — peraih penghargaan nobel kimia tahun 2007 ini — merupakan salah satu orang yang pertama menyadari potensi dari tehnologi tersebut. Ertl diberi penghargaan nobel kimia atas usahanya dalam mengunakan metode tersebut diatas sebagai fondasi dari seluruh riset yang dilakukannya.
Hal dan reliabilitas yang luar dari hasil penelitian yang diperoleh Ertl adalah tingkat presisi yang sangat tinggi serta dikombinasikan dengan kemampuannya dalam memurnikan produk hasil reaksi. Ertl telah mampu bekerja secara detail dan sistematis dalam mencari tehnik eksperimen yang paling baik dalam menginvestigasi berbagai masalah yang ada dalam bidang ini.

Bekerja secara eksperimen dengan bidang kimia permukaan ini merupakan hal yang sangat sulit, karena permukaan tersebut sangat reaktif dan sulit untuk dijaga agar tetap bersih (agar reaksi dapat diamati secara spesifik). Tetapi Ertl telah mampu memberikan tehnik dengan presisi tinggi dengan mengaplikasikan sistem vakum level tinggi yang penting untuk penelitian ini.

Dalam udara terbuka, segala jenis permukaan zat padat akan segera tertutupi oleh molekul yang terdapat dalam gas yang ada disekelilingnya.
Gerhard Ertl pertamakali mempelajari perilaku gas hidrogen pada permukaan metal.

Pupuk buatan dari Nitrogen
Pada percobaan selanjutnya, Ertl mencoba melakukan penelitan terhadap proses Haber-Bosch (dimana proses utamanya adalah mengikat Nitrogen bebas dari udara), yang merupakan langkah dasar dalam memproduksi pupuk buatan. Reaksi ini secara komersial merupakan reaksi yang sangat penting, dimana salah satu penyebab utama rendahnya produksi panen adalah dikarenakan kekurangan Nitrogen.

Pada tahun 1918, Fritz Haber diberi penghargaan nobel kimia atas jasanya menemukan proses Haber-Bosch. Kontribusi Ertl dalam bidang ini adalah dalam menyediakan pengetahuan secara detail mengenai bagaimana proses tersebut berjalan.
Tetapi diatas semua ini, hasil pekerjaan Ertl mengenai proses Haber-Bosch adalah dalam konteks yang dihubungkan sebagai salah satu contoh mengenai metodologi sistematik yang telah diaplikasikan pada masalah kimia permukaan.

Dalam proses Haber-Bosch, Nitrogen — yang merupakan komponen penting dalam udara — bereaksi dengan hidrogen untuk membentuk amonia. Hal tersebut merupakan langkah pertama dan langkah yang paling sulit dalam memproduksi pupuk buatan. Agar reaksi ini berjalan diperlukan keberadaan katalis, dan disinilah kimia permukaan memainkan peranan pentingnya.
Katalis yang digunakan dalam proses Haber-Bosch adalah besi yang didistribusi secara merata pada seluruh permukaan sebagai support. Baik Nitrogen dan Hidrogen, keduanya menempel pada permukaan besi (dengan cara seperti ini, Nitrogen dan Hidrogen bereaksi satu dengan yang lainnya secara lebih mudah. Salah satu pertanyaan penting yang muncul ketika Ertl melakukan eksperimen ini adalah “tahap mana yang berjalan paling lambat pada proses ini?”. Untuk meningkatkan proses secara keseluruhan tentu saja Ertl berfikir untuk mempercepat tahap reaksi yang berjalan paling lambat.

Untuk menginvestigasi proses Haber-Bosch, Ertl menggunakan sistem ideal, dimana permukaan besi yang bersih dan merata yang di simpan dalam vacuum chamber, dimana Ertl dapat memasukkan berbagai gas yang jumlahnya dapat dikontrol. Ketika nitrogen menyentuh permukaan besi, Ertl mengamati bahwa nitrogen masih berada dalam bentuk molekul N2 (1-3). Ikatan antara dua atom Nitrogen merupakan salah satu ikatan yang terkuat dalam ilmu ikatan kimia. Setelah molekul Nitrogen menempel dengan permukaan besi, lalu kedua atom nitrogen tersebut akan memutuskan ikatannya dan lebih memilih untuk berikatan dengan permukaan besi (proses ini membutuhkan waktu) (4).
Sementara, molekul Hidrogen berdisosiasi semenjak awal dan menempel pada permukaan besi dalam bentuk atomnya (1-2).

Ertl melakukan kalkulasi untuk menghitung konsentrasi atom nitrogen pada permukaan besi, dan secara simultan menambahkan hidrogen kedalam sistem. Ertl menemukan bahwa konsentrasi atom nitrogen pada permukaan besi akan semakin berkurang seiring dengan penambahan atom hidrogen kedalam sistem.
Dari hal tersebut diatas, Ertl menyimpulkan bahwa atom nitrogen pada permukaan besi akan hilang karena bereaksi dengan hidrogen. Hal ini menunjukkan bahwa langkah pertama dari reaksi pada proses Haber-Bosch terjadi antara hidrogen dan atom nitrogen. Jadi, molekul nitrogen akan lebih memilih untuk berikatan terlebih dahulu dengan permukaan besi dan membentuk atom nitrogen sebelum bereaksi dengan hidrogen.

Untuk menghitung konsentrasi Nitrogen pada permukaan besi bukanlah merupakan suatu hal yang mudah. Untuk dapat membedakan antara atom nitrogen dari molekul nitrogen, Ertl menggunakan berbagai metode spektroskopi. Dasar dari semua metode tersebut adalah membombardir permukaan dengan partikel (baik itu partikel cahaya seperti foton ataupun elektron bebas).
Metode lain yang dapat digunakan untuk menginvestigasi konsentrasi Nitrogen pada permukaan adalah dengan mempelajari struktur permukaan itu sendiri. Hal ini mungkin dilakukan karena struktur permukaan akan sedikit termodifikasi ketika permukaan besi tersebut berikatan dengan nitrogen. Dalam metode ini, Ertl menggunakan metode yang melibatkan bombardir permukaan dengan elektron yang kemudian dipantulkan dengan pola yang spesifik. Pola tersebut yang menunjukkan struktur dari permukaan besi tersebut.

Poin penting yang diperoleh dari metoda-metoda diatas adalah bahwa dalam bidang kimia permukaan ini sangat sulit sekali untuk meyakinkan apa yang diamati dalam eksperimen kimia permukaan. Sedikit saja keberadaan pengotor (impurity) dalam sistem akan segera berikatan dengan permukaan (tidak sama seperti dalam larutan dimana pengotor akan segera larut). Dengan kata lain, permukaan harus segera diinvestigasi dengan menggunakan berbagai cara untuk meyakinkan bahwa gambar yang diperoleh tidak terdistorsi oleh kontaminan.

Pemutusan ikatan molekul Nitrogen adalah tahap yang paling lama
Untuk meningkatkan proses Haber-Bosch secara keseluruhan, maka langkah pemutusan ikatan molekul Nitrogen yang berjalan paling lambat ini harus dapat ditingkatkan/dipercepat.
Dalam proses Haber-Bosch, penambahan Kalium sebagai katalis merupakan salah satu cara untuk mempercepat proses Haber-Bosch. Ertl dalam hal ini telah mampu menunjukkan secara detail mengenai alasan mengapa penambahan Kalium dapat mempercepat proses.

Pemutusan ikatan molekul Nitrogen berjalan lebih lambat dari langkah-langkah lainnya dalam reaksi. Setelah ikatan nitrogen diputus, langkah reaksi lainnya berjalan dengan sangat cepat, dimana tidak mungkin untuk dapat mengamati langkah apa yang terjadi sampai semua amonia terbentuk dan lepas dari permukaan.

Gerhard Ertl
Fritz-Haber-Institut der Max-Planck-Gesellschaft
Germany

Sumber: Information and scientific background on the Nobel Prize in Chemistry 2007 www.google.com



Pertama kali saya mengucapkan terima kasih kepada anda yang telah sudi meluangkan waktu untuk mampir ke situs ini, begitu juga kepada anda yang tanpa sengaja nyasar ke situs ini.

Situs ini merupakan Blog Pribadi saya yang berisikan artikel – artikel yang berhubungan dengan Kimia Industri baik berupa buah fikiran saya sendiri maupun diambil dari sumber lain.

Semoga situs ini bermanfaat bagi pembaca dan diharapkan komentar serta saran yang membangun. 



et cetera
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.